ANGIN di Balik Layar

Lihat tentang ANGIN (Angel Investment Network Indonesia) lebih dekat! Memperkenalkan orang-orang yang bekerja di balik layar untuk mengembangkan ekosistem kewirausahaan Indonesia!

Tentang ANGIN

Cerita tentang bagaimana ANGIN didirikan

2011

Sebelum ANGIN

ANGIN lahir sebagai proyek dalam entitas nirlaba yang didanai USAID, yaitu GEPI (Global Entrepreneurship Program Indonesia). GEPI secara resmi didirikan pada Januari 2011 oleh 13 pemimpin bisnis terkemuka di Indonesia. GEPI juga merupakan bagian dari inisiatif global yang lebih luas yang disebut Global Entrepreneurship Program (GEP), yang tumbuh dari inisiatif Presiden Obama dan mantan Sekretaris Negara, Hillary Clinton. Untuk orang yang telah lama ada di industri, GEPI adalah akselerator pertama dan bahkan coworking pertama yang beroperasi di Indonesia. GEPI mendukung beberapa startup sukses seperti GOJEK, yang mendapatkan dana awal sebesar 10 ribu dolar dari GEPI pada tahun 2011.

2016

Penciptaan ANGIN

Tetapi, sama seperti berbagai organisasi yang didanai hibah, dana mulai habis dan diskusi mulai muncul tentang bagaimana memastikan kesinambungan pasca misi hibah GEPI. Pada tahun 2016, David Soukhasing didukung oleh beberapa Anggota Dewan GEPI melihat peluang untuk memisahkan ANGIN dari GEPI dan menjadikan ANGIN menjadi perusahaan. Pada saat itu, semua fondasi dibangun: situs web, logo, tim, dan berbagai tantangan lain yang harus diselesaikan. ANGIN berdiri sendiri lahir pada tahun 2016!

2017

Tahap Awal Pemodelan

Seperti halnya usaha tahap awal, tahun pertama bukanlah perjalanan yang mudah. Tim kami mengalami banyak pasang surut: berganti model, membangun tim dengan anggaran terbatas, tidak dapat menyewa ruang kantor dalam rangka penghematan, mencari-cari klien, dan berjuang untuk mendapatkan pendapatan. Pengalaman tersebut memberi kami wawasan tentang kehidupan nyata dalam memulai usaha.

2018

Pembiayaan Seed-Round

Komitmen dan kerja keras tim kami terbayar: Kami berhasil mengumpulkan investor untuk menjadi jaringan investor terbesar di Indonesia untuk berinvestasi di lebih dari 30 startup, dan mendirikan ANGIN sebagai komponen dalam kunci ruang kewirausahaan di Indonesia. Klien prominen seperti UNDP dan OXFAM mulai bekerja sama dengan kami untuk mendukung programnya. Pada tahun 2018, kami memutuskan untuk mempercepat pertumbuhan kami dan menerima pendanaan seed-round pertama kami dari tiga angel investor Indonesia dan 500 Startups, VC terkemuka dari AS. Pendanaan ini membantu kami untuk membuat inovasi pada program baru (connector.id) untuk terus memberikan lebih banyak dukungan kepada para pengusaha dan menjawab kebutuhan pasar.

2019

Semangat untuk Tumbuh dan Berinovasi

Kami berjuang untuk terus tumbuh lebih dari sebuah platform investasi. Sebagai wirausahawan, kami bertujuan untuk merancang layanan berdampak baru untuk membangun lebih banyak dampak positif bagi seluruh ekosistem wirausaha dan klien kami. ANGIN Impact (divisi jasa dan layanan kami), dan equity crowdfunding adalah tanda-tanda untuk berkomitmen lebih lanjut.

MISI KAMI

Sejak tahun 2016, misi kami tidak berubah sama sekali: tim dan para shareholder kami bekerja untuk mendukung pembangunan ekonomi Indonesia dengan berinvestasi pada generasi baru wirausahawan dengan membawa praktik investasi tahap awal terbaik di kelasnya. Kami bekerja dengan pendekatan sektor swasta yang independen serta pengertian yang mendalam tentang siapa yang kami layani (investor, pengusaha, pembangun kapasitas, dan pihak lainnya).

Tim ANGIN

Tim kami terdiri dari beragam pribadi berkinerja tinggi yang bersatu dalam semangat dan komitmen untuk mendukung pembangunan ekosistem kewirausahaan Indonesia.

DAVID SOUKHASING

Managing Director

David Soukhasing telah memimpin ANGIN sejak 2014. Ia merintis ANGIN seorang diri, mengoperasikannya dengan cara bootstrapping pada awal berdiri. David juga telah melalui dinamika yang dilalui setiap startup (cth. menggunakan apartemen sendiri sebagai tempat kerja oleh semua anggota tim, menyelenggarakan pertemuan di tempat kopi..) hingga sekarang, ANGIN telah menjadi platform investasi terpercaya di Indonesia.

Setelah karir di bidang private equity dan startup, David pindah ke Indonesia pada tahun 2013 untuk mengelola program akselerator dan investasi dari sebuah impact investor global yang mendukung perusahaan high-growth dan perusahaan berdampak. Ia lalu bergabung di IMJ Investment Partners (Sekarang Spiral Ventures), salah satu pemodal ventura paling aktif di Asia Tenggara. Ia bergelar Master di Corporate Law and Finance dari Sciences Po di Perancis, ia juga sedang melakukan studi Master dalam bidang Entrepreneurship di HEC Paris.

Dalam waktu senggang, David menikmati aktivitas mendaki gunung dan berpetualang di wilayah terpencil. Sebagai seorang food enthusiast, ia mengisi waktu luangnya dengan memasak.

SASKIA TJOKRO

Head of ANGIN Impact

Sebelum bergabung di ANGIN sebagai Head of ANGIN Impact, Saskia bekerja sebagai konsultan di berbagai proyek organisasi impact yang berfokus di Asia Tenggara. Spesialisasinya adalah perencanaan pasar strategis, intervensi pasar, dan pembangunan UKM dan pariwisata di Indonesia. Terobosan besarnya meliputi strategi insepsi surfactant ABS Belanda ke pasar Asia saat krisis subprime mortgage. Ia juga melakukan konsultasi perencanaan pariwisata di daerah Komodo, Nusa Tenggara Timur; dan inisiatif UKM berbasis pengembangan kreatif di masyarakat pesisir termasuk Sanur-Kuta-Nusa Dua di Bali, Sangihe Talaud di Sulawesi Utara, dan kepulauan Belitung.

Ia lulus dengan gelar MBA di Universitas Gadjah Mada dengan beberapa kredit entrepreneurship dari Rotterdam School of Management. Ia juga pemenang dari kompetisi global Erasmus University MBA International Business Case di musim semi 2010. Ia suka mendaki di alam dan mengobservasi hewan-hewan di alam liar. Dengan ANGIN, ia berharap untuk melipatgandakan manfaat yang berdampak dalam mendidik para pengusaha kecil secara berkelanjutan.

ATIN DEWI IRIYANTI

Operations Officer

Irien adalah salah satu anggota pertama dari ANGIN, bersama David.

Sebelum bergabung dengan ANGIN, Irien sebelumnya bekerja sebagai asisten eksekutif untuk perusahaan konstruksi Indonesia dan tiga tahun di perusahaan hukum butik di Jakarta. Dengan pengalaman dalam membantu berbagai pemimpin perusahaan, Irien memiliki wawasan yang mendalam untuk mengelola operasi dan membantu semua jenis dukungan yang diperlukan untuk bekerja dengan klien-klien high-profile ANGIN pada berbagai proyek.

Irien telah mengerjakan berbagai proyek ANGIN, terutama TPSA (Canada-Indonesia Trade and Private Sector Assistance), ketika ANGIN berkolaborasi dengan pemerintah Kanada. Selama proyek tersebut, ia menghubungkan individu dari beragam latar belakang yang mungkin tidak pernah bertemu dalam kesempatan umum. Melalui ANGIN, ia berharap untuk membantu para wirausaha dalam mendapatkan akses yang lebih baik kepada pemain ekosistem.

Irien senang bepergian ke berbagai tempat wisata dan sekarang sedang mempelajari bahasa China. Ia juga banyak menghabiskan waktu dengan gadis kecilnya.

BENEDIKTA ATIKA

Impact Investment Lead

Benedikta Atika bertugas sebagai Tech Investment Lead di ANGIN. Ia sangatlah bahagia saat dapat menyalurkan ketertarikannya pada pengembangan komunitas. Posisinya di ANGIN membantu membuka solusi-solusi berbasis pasar untuk mengatasi masalah sosial.

Pada mulanya, Atika bekerja di bidang pasar modal yang akrab dengan angka. Setelah bekerja dengan ANGIN, ia banyak berhadapan langsung dengan orang-orang dari UKM dan para wirausahawan. Dengan 3 tahun lebih pengalaman dalam industri layanan keuangan di MNC Group Indonesia, ia memutuskan untuk berkontribusi lebih melalui ekosistem kewirausahaan, terutama dalam usaha sosial dan investasi berdampak. Ia pernah bekerja dengan Solve Education!, sebuah organisasi pendidikan teknologi, dan Wattblock, usaha rintisan energi bersih yang berbasis di Sydney pada tahun 2018. Ia bergelar master dalam Business Strategy and Social Enterprises dari University of New South Wales, Australia, yang didanai oleh beasiswa Australia Awards. Sebelumnya, ia lulus dari Universitas Prasetya Mulya, Jakarta, dalam bidang Corporate Finance.

Atika adalah seorang pecinta seni. Untuknya, menggambar dan mengeksplorasi teknik cat air merupakan sebuah terapi.

GEMA MINANG

Tech Investment Lead

Terlahir sebagai anak pertama, Gema Minang bekerja dengan penuh percaya diri meskipun ia adalah personil paling muda dalam tim ANGIN. Ia bergabung di ANGIN karena misi pribadinya, yaitu berkontribusi pada pendanaan yang lebih inklusif di perusahaan rintisan dan UKM di seluruh Indonesia, terutama pada bidang yang kurang disentuh oleh pemain-pemain mapan. Sebagai tech investment lead, ia berfokus pada startup lokal berbasis teknologi.

Gema telah memimpin partnership dengan AWS (Amazon Web Services) untuk mengorganisir roadshow di 6 kota besar Indonesia. Selain itu ia juga tampil untuk mempresentasikan startup Indonesia di Konferensi NextRise di Seoul, Korea Selatan. Sebelum bergabung di ANGIN, ia aktif dalam organisasi kemahasiswaan, berperan sebagai kepala divisi dalam penggalangan dana dan kepala urusan umum.

Gema juga senang mengamati mode dan musik. Ia sering mengunjungi berbagai galeri seni dalam waktu senggangnya.

SARAH SOEPRAPTO

Communication Manager

Pada saat ini, Sarah bekerja di ANGIN sebagai communication manager yang berbasis di Denpasar, Bali, Sarah juga membantu ANGIN Impact dan merepresentasikan ANGIN di wilayah Indonesia Timur.

Sarah lulus dengan cum laude dari Institut Teknologi Bandung pada tahun 2015 dalam bidang Estetika dan Ilmu-Ilmu Seni. Pada tahun 2016, Sarah memimpin sebuah riset dalam mengembangkan mata kuliah di Sekolah Bisnis dan Manajemen, Institut Teknologi Bandung. Di tahun 2018, Sarah diberikan sebuah kehormatan untuk mempresentasikan penelitiannya di Youth20 Summit, forum diplomatik internasional para pemimpin muda paling berpengaruh di tingkat tinggi negara KTT G20 sebagai satu-satunya special guest dari Indonesia. Selama bekerja di ANGIN, Sarah memimpin dan menulis proyek Oxfam Women Spotlight yang dipublikasikan secara online dan buku dalam jumlah terbatas. Ia juga bertanggung jawab atas perbaruan situs ANGIN.

Dalam akhir pekan, Sarah menghabiskan waktunya menonton Netflix dan membaca buku komik karena ia mengapresiasi produksi cerita yang baik.

NOVI JUWITA

Business Development Associate

Hidup dalam moto “Belajar adalah sebuah perjalanan hidup”, Novi Juwita lulus dengan BA (Hons) dalam Accountancy & Financial Management dari Universitas Portsmouth. Berpindah bidang demi ketertarikannya di bidang kuliner, ia melanjutkan sekolahnya di Le Cordon Bleu untuk terjun ke dunia pastry. Dari bekerja sebagai pelayan, menjadi pastry chef di Indonesia dan Tokyo, dan sekarang sebagai Business Development Associate di ANGIN, ia percaya bahwa selalu ada pelajaran bermakna dari semua hal. Ia menganggap dirinya seorang kutu-buku dengan ketertarikan dalam bahasa. Ia lancar dalam berbicara Bahasa Indonesia, Inggris dan Jepang. Ia juga dapat bercakap dalam Bahasa Mandarin dan sekarang sedang mempelajari Bahasa Spanyol sebagai bahasa kelima. 

Novi memimpin pengorganisasian acara She Loves Tech Indonesia 2019 Local Round Competition, dengan ANGIN sebagai mitra resmi dari Kompetisi Global She Loves Tech di Indonesia.

VALENTINA WINATA

Investment Analyst

Valentina saat ini sedang menyelesaikan tahun terakhir studinya dari program Business and Entrepreneurship di Universitas Podomoro Jakarta. Sejak ia duduk di sekolah menengah ia sangat senang ketika diberikan kesempatan untuk memimpin atau berbicara di depan umum sehingga ia memiliki banyak pengalaman di kedua bidang tersebut. Dia selalu terlibat dalam organisasi kemahasiswaan dan saat ini menjabat sebagai Ketua Badan Mahasiswa di universitasnya. Saat itu ketika dia masih di sekolah menengah, dia telah memenangkan banyak kejuaraan berbicara di depan umum dalam debat, pidato, dan membaca berita. Valentina memiliki tujuan hidup untuk membantu dan menginspirasi sebanyak mungkin orang, hal ini membawanya masuk untuk menjadi wakil Indonesia di salah satu program pemuda PBB paling populer APYE (Pertukaran Pemuda Asia Pasifik) di Thailand 2016. Sedangkan di APYE ia memiliki kesempatan untuk bertemu dengan perwakilan pemuda dari negara-negara di seluruh Asia Pasifik yang memiliki minat yang sama untuk berdampak dan untuk membantu orang lain dari usia mereka yang sangat muda.

Sebagai salah satu Analis Investasi, Valentina selalu memiliki keinginan kuat untuk membantu orang untuk berkembang mencapai versi terbaik dari diri mereka sendiri. Selain itu, ia telah dipercayakan untuk menjadi pemimpin proyek untuk ANGIN Talks, saluran Podcast ANGIN yang bertujuan untuk menjadi bahan pembelajaran bagi para startup tahap awal dalam memahami proses penggalangan dana.

GREGORIA FREDERIKA MANDIAS

Associate Advisor


Gregoria lulus dari Universitas Indonesia, jurusan Ilmu Komunikasi. Sejak dikirim untuk menjadi duta besar Indonesia dalam program pertukaran budaya, Gregoria mengembangkan minat yang besar pada budaya Indonesia, identitas, warisan, dan konservasi di Indonesia. Sebelum bergabung dengan ANGIN, ia mendirikan Copa de Flores, sebuah lini pakaian kontemporer yang mempertemukan bahan tenun ikat tradisional NTT dengan mode, ia juga seorang perencana konten penelitian dan strategis di sebuah agen pemasaran digital.

Pada tahun 2019, Gregoria bergabung dengan ANGIN Impact untuk menyelidiki budaya tradisional Indonesia lebih dalam. Dia bertanggung jawab untuk pekerjaan terkait dengan produk budaya dan inovasi yang terkait dengan kewirausahaan untuk menghidupkan kembali potensi warisan budaya.

Gregoria juga suka berolahraga di waktu luangnya, mengembangkan proyek pribadi, atau menjadi sukarelawan dalam proyek sosial.

ICHWAN ARIGA

Associate Advisor


Ichwan bekerja sebagai pemimpin proyek berbagai organisasi yang berfokus pada pengembangan masyarakat, modal sosial, dan ekonomi. Salah satu karya yang disorot adalah rancangan rekomendasi kebijakan untuk Otoritas Keuangan Indonesia (OJK) tentang pengembangan perbankan digital Indonesia bekerja sama dengan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian yang secara kritis meninjau peraturan koperasi dan usaha kecil menengah. Dengan pengalamannya, ia ikut mendirikan perusahaan sosial, yaitu Kitong Bisa Entreprise, menangani pengangguran di daerah dengan menciptakan dan membina ekosistem kewirausahaan yang inklusif.

Dia lulus dengan gelar Magister Ekonomi dari Universitas Indonesia. Selama menjadi mahasiswa, Ichwan sudah mendalami kewirausahaan, ia adalah duta pariwisata dan bahasa untuk daerah asalnya, Banda Aceh. Dia juga berpartisipasi dalam banyak proyek mengenai warisan budaya, bahasa, dan percaya pada perubahan sosial.

Ichwan selalu memancarkan energi positif melalui penampilannya. Dia aktif berpartisipasi dalam berbagai konferensi pemuda & ekonomi pada level nasional dan internasional, selain itu, dia juga suka bermain tenis dan menonton film.

PARTNERS

Kami bekerja sama untuk membentuk, membangun, dan mendukung masa depan ekosistem kewirausahaan Indonesia.

 
  
  

Pin It on Pinterest